Thursday, October 27, 2011

Jangan menyerah kawan!

Waktu SMA, aku menyaksikan usaha dan jerih payah mereka buat daftar ke universitas yg mereka mauin. Yg daftar ke universitas swasta jelas lebih gampang daripada yg universitas negri.
Adalah yg namanya PMDK yg aku gak tau itu apa. Mereka musti daftar online, musti print online, kalo salah print ga bisa diulang. Intinya, banyak banget ups & downs saat mereka mendaftar masa depan mereka. Aku ga bisa melakukan apa-apa kecuali memberi mereka semangat.
Waktu tes, banyak dari mereka yg agak putus asa karena gak bisa jawab. Tapi aku bilang, mgkn kalian gak keterima karena nilai tes, tapi mungkin dari nilai raport.
Dan, bener aja. 2 temenku masuk farmasi + psikologi dengan nilai rapot, 1 nya masuk jurusan ekonomi dgn nilai raport juga. See guys? Just keep your mind positive.

Sekarang, smua temen-temen aku udah mulai kuliah. Kita berpencar. Ada yg masih stay di Bali, ada yg pindah ke Jawa, ada juga yg keluar negri. Namun biarpun tempat kita berbeda, kita gak bisa yg namanya lose contact. That's a big NO NO!
Jarak itu gak berpengaruh buat pertemanan dan buat memberi support. Masih ada telfon, sms, bbm, fb, twitter, skype, dan lain-lain.
Nah, ada lah ini 1 temenku namanya Fanny. Dia kuliah di ubaya which is di Surabaya, jurusan farmasi.
Beberapa bulan terakhir dia slalu mengeluh krna nilainya dia yg jatuh, waktu ngerjain UTS ga konsen, dan hal lainnya. Dia sampe nanya, apa dia salah ambil jurusan? Apa dia harus pindah jurusan aja?
Beehh, dia sebenernya gak layak bilang hal itu. Kalo dia emg salah jurusan, dia gak akan keterima. Kalo pun dia mau pindah jurusan, apa masih mungkin buat catch up sma pelajarannya? Apa mungkin di jurusan yg baru dia malah dapet hasil lebih baik?
Bukan cuma Fanny, beberpa temen aku juga mulai mengeluh sama mata kuliah mereka yg super tough. Aku gak bisa bantu apa-apa kecuali ngasi support.
 
Skarang, giliran aku yg nyari universitas. Daftar univ disini ternyata lebih susah dripada di Bali. Aku berkali-kali bolak balik ke Welcome Center univ tersebut buat nanyain masalah yg sama. APa aku perlu TOEFL, SAT, nilai raport, ijazah, dll. Aku ngerjain itu semua sendiri.
Waktu ke NYU, semua anak di dampingi orang tua. Sedangkan aku sendiri, padahal daddyku dirumah gak ngapa-ngapain. Aku sempet down banget. Aku ngerasa gak kuat buat menjalani ini semua lagu. Aku jadi males kuliah. Kalo aja mommu aku ada disini, mungkin aku masih punya temen yg nemenin aku kemana-mana.
Aku ceritain itu semua ke temenku, ke sodaraku, dan of course ke mamiku. Tapi waktu aku ceritain itu semua, aku malah kena marah dan diomelin. Aku dibilangin kalo aku kesini buat kuliah dan buat mengejar cita-cita aku. Masa baru segitu aja udah langsung nyerah? Aku katanya udah gede skarang, udah 18, ya jadi harus bisa melakukan semuanya sendiri tanpa bantuan orang tua.
Setiap hari aku mendapat support kayak gitu. Dan hari demi hari aku jadinya niat banget kuliah. Aku gak mau masa depan aku terbengkalai karena kesendirian aku ini. Aku jadi coba terus daftar online. Aku datengin itu univ nya. Aku tanya semua yg aku perlu. Aku minta tolong mommy buat legalisir ijazah dll. And yeah, aku udah menetapkan kalo aku AKAN kuliah. Dan semoga aku bisa keterima kedokteran dan bisamulai pda n=bulan Januari 2012 nanti.

SKarang aku baru merasakan kesusahan buat daftar sekolah. Nanti setelah aku mulai kuliah, mungkin juga aku akan merasa salah ambil jurusan. Tapi, kenapa aku harus menyesal?
Guys, kalo kalian udah keterima dijurusan yg kalian pilih tanpa nyogok, brarti kalian memang cocok untuk masuk jurusanitu. Gak ada yg perlu kalian sesali setelah masuk jurusan itu.
Mungkin awal-awalnya kalian dapet nilai jelek. Kemungkinan besar itu karena kalian masih terbayang-bayang kehidupan sekolah waktu SMA, dimana kalo ulangan bisa nyontek, kalo ngerjain tugas bisa rame-rame. Dan saat kalian mulai kuliah, ulangan gak bisa nyontek, tugas banyak dan susah buat dikerjain rame-rame.
Kuliah dan SMA bedanya 360 derajat. 
Memang berat awalnya. Berat karen kita berlum beradaptasi sama lingkungan perkuliahan yg baru.
Yg perlu kalian lakukan, berdoa, belajar, dan beradaptasi. Dengan berdoa, kalian akan diberikan kekuatan buat menjalani semua cobaan, biar yg terberat sekalipun.
Dengan belajar, kalian bisa mendapatkan nilai yg bagus. Kalo kalian udah belajar maksimal tapi nilai belum bagus, jangan sedih. Masih bisa ditebus di tes selanjutnya.
Dan dengan beradaptasi, kita bias menyesuaikan diri dengan lingkungan yg baru sehingga badan kita bisa menerima keadaan bahwa kuliah itu gak enak, kuliah itu susah, tapi kuliah itu kunci utk menggapai cita-cita dan masa depan yg cerah.
Jangan menyerah ya kawan-kawan seperjuanganku.
Aku merasakan apa yg kalian rasakan. Tapi, together, we CAN survive this!
Think about your family who has paid for your college.
Think about your friends who have given support to you.
Think about your future which will collapse if you stop studying.
Jia you~

2 comments:

  1. hiks hiks tp klo ak sbagai adek klas (klas 11)
    mrasa SMA masa suram karna nilainya jatuh smua (apalagi d IPAnya)

    ReplyDelete
  2. iya memang kalo pas SMA kita ngerasa gitu. tapi ntar kalo udah kuliah, pati bakal blg klo SMA lebih enak.
    klas 10 sma 11 emg nilai gampang jatuh, tpi klo klas 12,bsa naik kok.
    keep studying aja yaa :)
    SMA mana? SY?

    ReplyDelete