Monday, August 22, 2011

This is what I call galau

Galau karena kangen. Yak! Itu yg lagi aku alami sekarang.
Eiits, tapi ntar dulu. Kangennya bukan cuma ke satu orang. Tapi ke beberapa orang. Yaitu, daddy gue, ex gue, temen-temen gue, dan keluarga gue yg lainnya yg tidak berada di tmpt yg sama kyak gue.
Tpi yg aku tekankan disini, yaa *ehem ex.
Dulu, aku punya pacar-sebut saja justin. Nah justin ini adek kelas gue. Dia, seorang junior yg paling bisa bikin aku senyam-senyum cacingan. Hahahaha
Blablablablaaaa, akhirnya kita pacaran. (Ceritanya bisa di liat post awal blog)
Semuanya begitu indah waktu pertama kali pacaran. Iiihh serba romantic, serba sweet, dan selalu bikin yg lain envy2 for no special reason (ʃ⌣ƪ).
Sejak pertama kali pacaran,gue uda ninggalin dia ke Jakarta. Buat ngurusin visa gue. Dia selalu nyemangatin gue wktu gue ke embassy. Padahal dalem hatinya, dia sedih banget kalo gue musti pergi.
Lalalalalalalalaa gak nyangka kita uda pacaran 2 setengah bulan. Dan pada saat itu, dia mulai "aneh". Aneh maksudnya,yaa gak se sweet yg dulu. Dia udah jarang bbm *ehem* menghubungi aku.
Aku inget banget dulu kita pernah nelfonan selama 4 jam. Can u imagine that? Dan selama 4 jam itu, kita main parampaa sambil telfonan. Jdi ceritanya kita main bareng2. Kita main bareng. Trus waktu kita ga bsa go to the next level, dia bakal googling nyari cheatnya. Hahaha that was so fun.
Trus juga,aku inget wktu itu dia mau ulangan umum matematika. Dan dengan sok nya aku nawarin buat ngajarin dia. Bukannya tambah ngerti, eeehh malah tambah gak mudeng. Alhasil, nilainya dia jelek KARENA GUEE!! Щ(ºДºщ)
Aku ngerasa bersalah banget. Tpi dia blg, "it's okay." SEE?? He knew how to make me feel better.
Trus lagiiiiiii, waktu itu kita sempet melakukan photo shoot bertemakan couple dan judulnya OH! My lady (foto2 bisa diliat dipost sbelumnya)
And then, after hasil2nya jadi, semuanyaaaaa baguuusss tetayiiiiiiii.
Kita kayak menyatu gituuu. Aaaakkkhh!! Everybody said those pictures are so sweet. *ehem memang so sweet sih.muakakkakakak
Setelah mengenang-ngenang, kita kembali ke topik.
Nah, setelah 2 stengah bulan yg aku bilang itu, yg dia uda jarang contact2 lagi, justin akhirnya angkat bicara. Dia bilang gak kuat LDRan *PEGANGAAAANN!!*
Yes! I understood!
After dia bilang gitu, gue langsung nangis. You know nangis? Nangis itu lho jenis buah *itu manggis!*
Sodara gue sampe heran ngeliat gue yg selalu kayak orang gila, tiba2 nangis. Ya mau gimana dong? Preman pun klo hatinya di sakiti bakal nangis.
Toh juga nangis itu gak merugikan siapa-siapa. Ya kan?
And then, and then, semuanya berjalan seperti biasa. Seperti biasa, gak contact2an.
That day, aku ngerasa tercampakkan *ceileh* nggak juga sih, bahasa tepatnya itu eemm diabaikan. Menyakitkan banget rasanya diabaikan.
Stop! Gue gak sanggup cerita yg ini.
Nananananana terus terus, tanggal 11 agustus 2011, dia dia dia berkata dan bertanya apakah yg sebaiknya kita lakukan. Dan akhirnya, sadly kita mengakhiri semuanya. Gue langsung down. Gak bisa makan. Gak bisa tidur. Gak bisa jalan-jalan. Berat badan ku langsung turun kira-kira 2kg. Sangat mengenaskan.

Jengjengjengjeeenggg...
Beberapa hari setelah itu, aku pulang ke Bali. Trus aku main-main ke skolah. Maunya cuma ketemu dia, ngobrol2 bentar, dan pengen ngeliat muka nya dia. Yaa ngobrol2nya gak musti tentang kita itu. Yaa bisa kan ngomongin yg lain.
Tapi tapi tapi pas gue ke skolah,trus gue lewatin kelasnya dia, eeh malah temen-temennya dia yg melambaikan tangan ke gue. Kebayang gak sih perasaan guueehh?? Tapi itu belum sebrapa.
Waktu istirahat, kebetulan gue jga masih ada di skolah. Gue liat dia turun dari tangga. Dia melambaikan tangan ke gue, dan langsung ngacir. *jleb*
Temen-temen gue langsung emosi. Sementara gue? Gue cuma bisa ngelus dada dan pipi. Sakit! Sakit perasaan ini! Sakiiiiiitttttt lu emang.
But then, gue sabar. Biasa lah gue, slalu diuji kesabarannya.haha
Teruuss, tanggal 21 agustus, gue ke skolah lagi hendra, eh hendak mengambil surat rekomendasi. Waktu istirahat terlah berakhir, gue lagi ngobrol sama guru gue,pak H, dideket tangga. Trus dia naik tangga diiringi lagu hannah montana-i miss you sambil rambutnya di terpa angin *ceileh* dan dia nyapa gue. Nah perasaan udah mulai adem.
Trus waktu pulang skolah, gue ketemu dia di tempat keramat yaitu tempatnya soe dagang bakso SMAK Santo Yoseph yg paling eksis sejagat raya.
Gue papasan, dan dia nanya,"mau makan brey?" Aaaaaaaaaaaaaaaaaa *gantung diri*
Trus aku jawab aja,"ngga. Makasih"
Ouu-em-jiiii!! Gue shock!!
Gak nyangka, setelah berapa tahun tak jumpa *halah*, dia akhirnya ngajak ngomong gue. Seorang gue yang cupu gak gaul dan kutuan iniiiii. Aaaaaaaaaaa *pingsan*
seketika gue langsung terbang. Tpi tiba2 nyangkut dipohon krna waktu dia duduk, ada cewek duduk sampingnya. HUAHUAHUA gue langsung garuk2 si soe. Bodo' deh dia mau geli-geli, tapi gue lebih mengenaskan. Apalah artinya sebuah punggung yg gue garukin daripda hati gue yg tdi nya uda diplester tpi plesternya lepas??
Sabaaarrrr! Yak, itu lagi yg aku lakukan s̶a̶m̶p̶e̶ ̶b̶o̶s̶e̶n̶.

Setelah cerita panjang lebar gini, disinilah point dari post gue. Hahaha.
Sejak saat gue udahan, aku merasa kehilangan. Layaknya aku kehilangan gelang LIVESTRONG yang sangat berharga. Layaknya aku kehilangan pulsa waktu aku gak berbuat apa-apa.
Intinya, aku merasa kehilangan. Hampa! Kosong!
Tiap hari aku ngegalauin dia. Ngarep dia mau ngajak ngobrol aku kayak dulu. (Dulu waktu masih temen biasa)
Tiap kali aku liatin itu foto-foto dipantai dengan back soundnya yiruma-love me, langsung tambah galau.
Dan tiap kali liat dia berada di jejaring sosial, langsung pengen bunuh diri aku nya ngeliat dia aktif banget sma yg lain. Ngiiiikkk gondok!
Dan akhirnya, gue mengakui kalo gue emang masih sayang. Tpi gue gak mau dia menderita karena gue. Biarkanlah aku aja yg menderita.
Berharap untuk dia supaya kembali, pasti selalu ada. Tapi harapan ya cuma harapan. Gak bisa diwujudkan.
Kerinduan cuma bisa ilang kalo ngeliat fotonya, denger suaranya, apalagi kalo bisa ketemu langsung. It feels like heaven.
I s̶t̶i̶l̶l̶ love you.

"Mengharapkan sesuatu untuk kembali itu hal yang wajar. Tapi bersikap dewasalah jika sesuatu tersebut tidak akan pernah kembali lagi seperti yang dulu."

No comments:

Post a Comment